Kali ini gue mau cerita horor lagi, mumpung ini malam selasa pahing menurut tanggalan jawa. Menurut gue, malam Selasa Pahing itu gak kalah ngeri sama malam Jum’at Kliwon karena terlalu mainstream kalo malam Jum’at Kliwon itu horor. Saya sangat menyarankan bagi orang yang udah jomblo akut untuk tidak membaca cerita ini. Ini dikarenakan hantu-hantu bakal tertarik ama kalian semua. Setidaknya selama 40 hari 40 malam, itu hantu bakalan disamping kalian mulu. Jadi untuk para jomblowan jomblowati yang udah menjomblo lebih dari 5 tahun segera menutup website ini. Kalo masih nekat ngebaca, ya terserah kalian saja.

Cerita pertama, ini kejadiannya ada di asrama gue di Singapore. Belum ada satu orang pun yang gue kasih tau tentang cerita ini, bukannya kenapa, gue cuma gak mau bikin heboh ini asrama. Ini cerita terjadi tahun 2010 sekitar bulan Oktober. Gue masih termasuk orang baru di asrama ini. Jadi, gue belum begitu tau apa-apa tentang asrama ini dan gue masih gak “ngeh” sama sekitaran gue karena gue sebenernya anaknya kurang pedulian sama masalah beginian. Ini kejadian waktu malem minggu, gue gak kemana-mana. Gak usah tanya kenapa gue gak kemana-mana waktu malem minggu!! Sekitar jam 9 malem, gue dikamar sendirian. Semua roommate gue pada pergi entah kemana. Lagi enak-enaknya main PES, tiba-tiba gue kebelet boker. Sial dah ini pantat, gak bisa diajak kerja sama. Karena gue adalah anak baik yang sama pantatnya, akhirnya gue bawa pantat gue toilet. Gue selalu bawa iPod gue kalo ke toilet untuk hiburan, setidaknya gue ada sesuatu yang bisa gue pegang selagi pantat gue beraksi. Lagi enak-enaknya main angry birds, gue dikagetin sama suara aneh. Suaranya sumpah jelek banget, kayak gak enak untuk di dengerin. Gue ngerasa itu suara kayak ngebisikkin langsung ke kuping gue. Gue mikir, mungkin si penunggu toiletnya gak tahan ama boker gue, tapi gue yakin kalo tai yang gue keluarin baunya kayak parfum bvlgari. Lama-lama itu suara makin jelas. “Boker aja lo”, itu kata-kata yang gue tangkep dari suara yang gue dengerin. Gue makin bingung, ini di Singapore kok penunggu toiletnya bisa bahasa Indonesia. Waktu itu gue sama sekali gak takut karena gue masih mikir itu hantu kok bisa bahasa Indonesia. Gue cuekin itu suara karena pantat gue belum selesain tugasnya. Lama kelamaan gue ngerasain pantat gue kayak ada yang colek-colek. Wah, ini mulai gak beres ini. Ini hantu gak punya tata krama, orang baru boker malah digodain mulu. Kalo aja di Singapore ada Kak Seto, udah gue laporin ini hantu atas pelecehan seksual yang dilakukan kepada anak-anak. Gue udah gak tahan lagi, udah ada suara aneh ditambah colek-colek pantat. Mana ada sih orang yang mau dibeginiin. Orang lagi boker enak-enak malah digangguin. Acara perbokeran gue jadi kurang nyaman. Tapi gue masih beruntung, gue gak dikagetin ama kemunculan makhluk halus itu. Kalo itu hantu muncul di depan gue waktu gue boker, gue yakin pantat gue bakalan kaget dan ngeluarin semua isinya dalam pantat gue.

Cerita yang kedua ini gue alamin di Singapore lagi. Gue gak tau kenapa kehidupan gue di Singapore jadi horor banget begini. Mungkin muka gue yang kayak setan “ganteng” bikin semua hantu di Singapore tertarik am ague. Tapi sayangnya, gue gak tertarik sama sekali ama mereka. Gue masih suka ama cewek, walaupun cewek yang gue sukain agak gak waras juga. Walaupun gitu, gue tetep suka ama dia. Kok gue jadi curhat gini, maaf kebawa suasana. Kembali ke cerita horor gue, ini kejadian waktu tahun 2011, tahun kedua gue di Singapore. Gue masih tinggal di asrama gue. Kalo boleh milih, gue gak bakalan mau tinggal di asrama jahanam ini. Gue masih inget, itu hari senin. Hari itu gue pulang sekolah lebih cepet dari biasanya, jam 1 siang gue udah bias nempel di kasur gue. Gue sendirian di kamar kayak FA. Gue gak pernah mikir aneh-aneh tentang hantu yang bakalan muncul di kamar gue karena waktu itu masih siang, gak gaul banget kalo ada hantu muncul siang-siang. Gue tiduran sambil main iPod kesayangan gue, waktu itu masih jamannya main “where’s my water”. Gue bias ngehabisin waktu se-jam untuk main game sialan itu. Game ini agak gak mutu bagi gue, karena gue susah banget untuk dapet bintang 3 mulu sampe gue ogah main ini game lagi. Lagi enak-enaknya main, gue dikagetin sama suara ketok di pintu kamar gue. Gue waktu itu masih berpikiran positif aja karena masih siang. Gue buka itu pintu kamar gue dan gak ada orang sama sekali. Tapi waktu gue buka itu pintu kamar, gue ngerasain angin kenceng banget masuk ke kamar gue. Gue mah cuek aja karena hal begituan udah sering kejadian. Gue nempel lagi di kasur kesayangan gue dan ngelanjutin game sialan itu lagi. Tiba-tiba, gorden di kamar gue gerak sendiri. Gue mah berpikiran positif lagi aja, mungkin kena angin walaupun kamar gue gak bakalan ada angin karena pintu dan jendela gue tutup semua. Gue mulai parno gara-gara ini, gue pengen banget pergi dari ini kamar tapi gue harus tamatin game sialan ini dulu. Gue akhirnya mutusin untuk ngecuekin ini aja karena gue yakin bakalan pergi sendiri. Kali ini kejadian lebih ekstrim lagi, kursi di kamar gue gerak sendiri. Ini pertama kalinya gue ngeliat kursi bias gerak sendiri, betapa ajaibnya itu. Gue mikir gue bisa sulap. Tapi ini kursi geraknya mulai brutal, kayak goyangnya ngebornya si Inul, betapa brutalnya itu. Walaupun gue tambah takut, gue tetep bertahan di kamar gue karena gue udah lengket ama kasur gue yang lembut, selembut Nabila JKT48. Gue mikir mungkin ini hantu mulai nantangin gue tapi gue gak tau cara ngebalesnya, gue mikir untuk ngegoyangin kursi tapi itu bakalan sia-sia karena hantunya gak bakalan takut. Gue mikir cara lain tapi otak gue gak bisa mikir apa-apa. Mungkin gara-gara gue mikir saking kerasnya, gue ampe kentut keras banget. Sumpah kentut gue bau banget. Selepas gue kentut, tiba-tiba aja ada yang nabok pantat gue sambil ngomong,”Holy shit”. Gue mikir ini hantu udah gak tahan sama bau kentut gue, ternyata kentut gue bisa ngeusir hantu juga, betapa saktinya kentut gue.

Cerita Horor Ala Misterkacang


Kali ini gue mau cerita yang beda daripada cerita-cerita gue sebelumnya. Gue mau cerita kejadian horor yang pernah gue alamin selama ini. Bagi orang yang punya penyakit jantung, paru-paru, ginjal, sakit gigi, jerawatan ataupun penyakit kulit kayak panu, gue saranin lo pada jangan pernah coba untuk baca cerita gue kali ini. Soalnya, kemungkinan penyakit lo bakalan jadi lebih parah dalam waktu itu juga. Kalo lo punya penyakit panu, ini penyakit bakalan langsung nyebar keseluruh tubuh lo. Jadi untuk yang punya penyakit yang gue sebutin diatas segera tinggalin blog gue ini sebelum penyakit lo lebih parah. Gue bakalan cerita yang bakalan bikin kalian pada gak bisa tidur 6 hari 6 malem.

Cerita pertama gue. Ini gue alamin waktu gue kelas 5 SD. Gue lupa tepatnya kapan tapi waktu itu gue inget libur seminggu. Temen-temen gue dan gue punya rencana untuk pergi ke tawangmangu (lereng gunung Lawu). Ini tempat sekitar 1 jam dari Solo. Rencananya kita pada bakalan nginep di villa salah satu kepunyaan temen gue, sebut saja Kumbang (bukan nama temen gue yang sebenernya). Karena kita bakalan nginep di villa kepunyaan si Kumbang, kita pada ngumpul di rumah si Kumbang dulu sebelum kita berangkat ke tawangmangu karena sopir si kumbang yang bakalan nganter kita ke tawangmangu. Rumah si Kumbang ini cukup gede untuk seukuran orang Solo. Kita bisa main futsal, basket maupun gaplek. Sekitar jam 5 sore, gue sama temen gue, sebut saja Kodok (bukan nama temen gue yang sebenernya) jalan-jalan di halaman rumah si Kumbang. Waktu itu gak tau kenapa udah gelap banget. Gue sama si Kodok kayak dua pasang sejoli yang lagi menikmati bulan madu. Tapi, itu semua berakhir setelah kita denger ada suara cewek mangil nama si Kodok,” Kodok…..Kodok………………..Kodok”. Suaranya itu serak-serak basah seksi gimana gitu. Kita berdua pun nengok kebelakang kita dan ngeliat sebongkah kuntilanak yang lagi berdiri tepat di belakang kita. Untungnya muka si mbak kunti gak keliatan, kalo keliatan gue bakalan langsung pingsan. Tanpa ba bi bu, kita berdua pun langsung ngeluarin jurus lari ala Usain Bolt. Ternyata, temen gue larinya lebih kenceng dari gue. Karena gue gak mau gak mau ketangkep sama mbak kunti, tangan gue pun langsung tarik celana temen gue sampe celana dalemnya pun ikut ketarik dan pantat temen gue sampe keliatan. Supaya dia jatuh, gue pun pelorotin celananya ampe bawah dan si Kodok pun dengan suksesnya jatuh. Gue waktu itu seneng banget karena si Kodok yang bakalan ketangkep sama si mbak kunti. Temen gue pun teriak minta tolong ke gue,” Toloooooooong…… Tolong gue Kaesang. Jancuk lo Kaesang!”. Gue udah gak peduli lagi karena waktu itu gue mikir gimana gue bisa kabur dari itu kuntilanak. Tapi ternyata gue salah, tiba-tiba itu kuntilanak berdiri tepat di depan gue. Karena waktu itu gue shock banget, gue dengan suksesnya jatuh ke rumput, tapi gue gak jatuh ke rumput biasa, gue jatuh di rumput yang ada tai kelincinya. ANJING, TAI!!. Kayaknya gue kualat ama si Kodok yang gue tinggalin di belakang. Saat itu juga pun gue pura-pura mati supaya si kuntilanak gak ngebawa gue ke dunianya. Tapi ternyata gue salah, mbak kuntinya tau kalo gue lagi pura-pura mati dan lalu si mbak kunti ketawa khas kuntilanak,”Hihihihihihihihi”. “ohhh, begitu merdunya suara kau mbak kunti”, dalam hati gue. Gue udah gak kuat, maksudnya gue gak kuat nahan pipis lagi gara-gara gue udah takut banget. Cara satu-satunya yang bisa gue lakuin sekarang cuma kabur. Tanpa ba bi bu gue pun langsung lari ke dalam rumah si Kumbang. Cuma dalam waktu beberapa detik gue pun udah sampe pintu rumah si Kumbang dan gue sempetin ngeliat kebalakang untuk ngepastiin itu kuntilanak. Ternyata itu mbak kunti ada tepat di belakang gue, gara-gara ini gue kaget sampe kepleset dan gue dengan sukses nyundul pintu rumah si Kumbang. Waktu itu juga, gue sebel banget sama itu kuntilanak, udah ngebuat gue kena tai kelinci, hampir ngompol dan nyundul pintu.

Cerita kedua gue kali ini terjadi di rumah gue di Solo. Malem itu gue lagi di kamar berduaan ama laptop gue. Gue waktu itu lagi ngaskus gara-gara gue lagi males belajar. Tiba-tiba perut gue minta diisi makanan lagi ama gue padahal sejam yang lalu gue baru aja makan malem. Mau gak mau gue harus bikin indomie di dapur. Karena itu dapur keliatan serem menurut gue, gue pun minta nyokap gue untuk nemenin gue bikin indomie. Tapi nyokap gue gak mau, katanya capek banget seharian banyak kegiatan. Kalo gue nyuruh bokap gue untuk nemenin, udah pasti gak mau. Jadi gue pun gak tanya ke bokap gue. “Dik, gak mau tak temenin ke dapur?”, kata bokap gue. “Lah, emangnya bapak mau nemenin?”, kata gue. Dengan sopannya bokap gue ngajawab,”ya gak mau lah”. Ini bokap gue emang buang-buang waktu sama energi gue. Akhirnya pun gue dapur sendirian. Gue ngerasa gak enak banget waktu di dapur. Gue ngerasa ada yang ngeliatan gue dari taman. Gue itu bisa ngeliat jelas banget taman di rumah gue dari dapur. Gue waktu itu cuek aja karena gue udah laper banget. Gue pun taruh panci yang udah gue isi air dan indomie di kompor. Beberapa detik kemudian gue ngedenger suara tanaman di taman kayak ada sesuatu yang ngegerakin tapi gue yakin itu bukan angin karena kalo pun itu angin, gue bisa ngerasain di dapur. Gue waktu itu masih ngelanjutin bikin indomienya karena gue udah gak peduli mau ada setan, hantu ataupun satpam muncul. Beberapa detik kemudian, pohon dan tanaman yang ada taman goyang lagi tapi kali ini lebih brutal goyangannya, lebih brutal daripada Dewi Perssik. Gue mikir ini ada yang gak beres sama ini pohon. Gue waktu itu udah bener-bener takut dan pengen banget langsung pergi tapi gue gak mau ninggalin indomie gue. Gak tau karena gue goblok, takut atau grogi, gue ngecek indomie gue langsung pake tangan gue. Ya, gue langsung celupin tangan gue ke pancinya langsung. Sumpah itu tangan gue rasanya kayak mau meletus. Karena udah takut ditambah sakit ditangan, gue pun langsung lari ke kamar gue ninggalin indomie gue sendirian. Gue lari secepet mungkin dan gue gak mikirin kanan kiri bawah gue dan gue sukses tendang kucing gue yang lagi males-malesan di lantai. Karena ini, kucing gue pun marah sama kaki gue dan di cakar ama kucing gue. Tadi tangan yang sakit, sekarang di tambah sama cakaran kucing di kaki. Sampenya di kamar, gue pun langsung loncat ke kasur. Tiba-tiba pintu kamar gue ada yang ngebuka dan itu ternyata bokap gue. “Takut ya tadi dik gara-gara pohonnya gerak? Itu tadi bapak kok”, kata bokap gue. APA!! Ternyata daritadi gue dikerjain ama bokap gue. Sumpah dah itu bokap gue.

Cerita ketiga gue kali ini terjadi di Singapore. Selama ini gue pikir hantu di Singapore itu gak seserem hantu yang ada di Indonesia. Tapi ternyata gue salah. Gue ngalamin ini waktu di sekolah gue di kelas agama. Guru agama gue ini udah baik, mukanya unyu banget. Gue itu satu-satunya murid di kelas dia karena gue dipindahin kelas gara-gara salah satu pelajaran sama pelajaran agama gue waktunya sama, jadi gue harus ganti jam kelas gue yang ngeakibatin gue sendirian di kelas agama. Kalo dia lagi ngajar itu kayak orang lagi ceramah, gue benci banget ini karena ngebosenin banget. Gue gak bisa main sama HP gue karena gue bakalan ketauan main HP. Gue pun liat kanan gue, gak ada apa-apa, cuma ada beberapa tumpukan buku kepunyaan guru gue. Gue ngeliat kiri, gak ada apa-apa juga. Gue pun akhirnya ngeliat kebelakang gue dan gue ngeliat ada cewek rambut panjang, pake semacam gaun warna biru tua. Mukanya sumpah ancur banget, gue inget kalo itu cewek ada tompel di hidungnya. Tapi itu tompel tetep gak ngebikin itu hantu jadi lebih unyu, yang ada malah keliatan lebih sangar. Itu cewek Cuma berdiri diem di belakang kelas kayak hantu bego, bukannya nyamperin gue supaya gue takut. Gue pun cuma ngeliatin itu hantu, gak tau kenapa waktu itu gue gak takut sama sekali ngeliat itu makhluk. Mungkin itu makhluk  ngeliat gue gak takut sama sekali, dan keliatan sebel banget. Beberapa menit kemudian, itu makhluk bukannya pergi tapi malah ngedeketin gue. Kali ini gue takut karena gue gak mau diperkosa sama hantu jelek. Gue pun langsung teriak,” ANJING!!”. Gue waktu itu teriak lumayan keras sampe guru gue kaget ngedenger gue teriak, untungnya guru gue gak kena penyakit jantung. Untungnya itu makhluk langsung pergi setelah gue teriak anjing, mungkin itu makhluk tersinggung kali ya, gara-gara keluarganya gue teriakin. Tapi gue harus berterima kasih sama itu hantu sialan, gara-gara itu makhluk, guru gue ngijinin gue keluar kelas 1 jam lebih cepet.

Gue sebenernya masih punya banyak banget cerita misteri kayak beginian, tapi gue lagi males banget nulis. Jadi gue bakalan nulis di tulisan gue yang berikutnya. Tapi gue bakalan tulis cerita beginian lagi kalo pada suka.


Gue masih harus nunggu lama sebelum pesawat gue terbang. Hal paling nyebelin waktu puasa itu adalah menunggu, apalai nungguin buka puasa. Gak ada badai gak ada syahrini, tiba-tiba nyokap gue kayak orang kaget. “Ayo pada siap semua, kita check out”, kata nyokap gue. Baru juga jam segini tapi nyokap gue udah semangat banget. Tanpa ada perlawanan, semuanya pada nurut sama nyokap gue karena kalo gak pada nurut sama nyokap, bakalan ada serangan nuklir yang bakalan diluncurin ama nyokap gue ke gue, bokap dan kakak gue. Nyokap gue itu punya senjata nuklir yang lebih serem daripada senjata nuklirnya Korea Utara. Semuanya langsung pada ngacir tanpa arah. Gue langsung ke kamar mandi dan langsung copot celana gue terus duduk di kloset. Waktu itu gue mikir,”Anjing! Ngapain gue disini?”. Sumpah gue kayak orang goblok waktu itu, emang puasa itu kadang-kadang bikin gue jadi orang goblok.

Akhirnya, semua udah siap untuk berangkat ke bandara. Gue ngeliat banyak orang yang pake ihram. Kalo pada gak tau ihram itu apa, cari di gugel sana. Gue ngeliat mereka kaya punya semangat tinggi untuk umroh gara-gara udah pake ihram. Sedangkan gue cuma pake kaos doang. Mungkin itu orang ngeliat gue kayak orang yang gak niat untuk umroh. Tapi, niat untuk umroh itu gak bisa dilihat cuma dari pakaiannya aja, tapi lebih ke hati. Tiba-tiba gue bisa jadi alim gini. Mungkin suatu saat nanti gue bisa jadi ustad gaul. Ustad yang punya poni banci. Sampe sekarang gue belum pernah ngeliat ada ustad yang punya poni. Biasanya rambut para ustad pada rapi-rapi semua. Bagi gue itu terlalu mainstream.

Gue baru antri di bagian imigrasi. Gak tau kenapa ini nunggunya lama banget. Akhirnya giliran gue dateng juga. Petugas imigrasinya keliatan ngeri banget untuk gue walaupun punya kumis unyu. “Mau kemana dik?”, kata petugasnya. “Itu di tiketnya kan ada pak tulisannya, ke Jeddah saya”, kata gue dengan gaya orang polos. Tiba-tiba petugasnya tanya,”Kamu teroris ya dik?”. Ini pertanyaan yang cukup aneh bagi gue. Mungkin ini petugasnya lagi bercanda sama gue karena mungkin muka gue kayak orang yang kebanyakan bercanda. “Kalo saya teroris, mana mungkin saya bilang sama bapak”, jawab gue dengan nada bercanda. Dengan santainya, petugas itu bilang,”Saya cuma bercanda kok dik”. Kalo gini caranya gue harus ngebalas ini petugas. “Saya sebenernya teroris lho pak. Ini bandara mau saya ledakin biar nanti dibangun bandara yang lebih bagus. Bandara international kok kayak gini”, kata gue santai. Gak mau dimarahin sama petugasnya, gue langsung ngacir pergi ninggalin itu petugas sebelum gue digeledah.

Saat yang ditunggu-tunggu akhirnya dateng juga. Petugas bandara udah nyuruh semua penumpang untuk naik ke pesawat. Gue akhirnya bisa duduk manis di kursi gue. Tiba-tiba ada pramugari yang mukanya arab banget. Gue tanya ke kakak gue,” Itu orang arab beneran atau orang Indonesia yang keturunan orang arab?“. “Itu orang arab beneran lah, masa orang indo”, jawab kakak gue. Gue pun percaya-percaya aja ama kakak gue. Dasar gobloknya gue. Gue pun dengan kerasnya bilang ke kakak gue,”Mbak, itu berarti kalo mau ngomong sama mereka harus bilang Assalamu A’allaikum dulu ya?“. “Iyalah, biar sopan”, kata kakak gue. Mungkin itu pramugari dengerin apa yang gue omongin sama kakak gue, dan dia nyamperin dimana gue duduk. “Dik, mau apple juice atau orange juice?“, kata pramugarinya. ASU!! Ternyata pramugarinya orang Indonesia. Ternyata wajah bisa menipu gue juga. Karena gue puasa, gue dengan sedih menolak pemberian juice dari pramugarinya.

Setelah cukup lama duduk, akhirnya pesawatnya mulai ngejauhin garbarata. Gue pun lega akhirnya sebentar lagi pesawatnya terbang. Tapi gue salah, baru sekitaran 50 meter ngejauhin garbarata, pesawat yang gue naikin kembali ngedeketin garbaratanya lagi. Gue positive thinking aja, mungkin ada penumpang yang ketinggalan, kaya angkot aja ini pesawat, ada penumpang ketinggalan ditungguin. Eh ternyata, pintu pesawatya rusak. ASU! Terpaksa semua penumpang harus turun dari pesawat.

Nungguin pesawat yang pintunya rusak itu ngebosenin. Mau ngedengerin musik, headset gue batrenya habis padahal gue gak pake sama sekali. Gue sama sekali gak ada hiburan sama sekali. Gue liat-liat orang di sekitar gue, mungkin ada cewek cantik yang enak untuk dipandang. Gue nyesel, setelah gue liat penumpangnya, umurnya udah pada tua-tua semua. Ini bener-bener tantangan buat gue waktu puasa. Tiba-tiba disamping gue ada orang yang kaya orang kesurupan tapi yang masih level 1. Gue waktu itu mikir, ini setannya kurang kerjaan atau apa sih, udah tau baru pada puasa gini malah pada digodain. Dasar setan yang gak berprikemanusiaan. Setelah gue liatin selama beberapa detik, akhirnya gue pun penasaran banget kenapa itu orang bisa kayak gitu. “Itu kenapa bapaknya, bu?“, tanya gue ke ibu-ibu yang disamping bapak yang kayak kesurupan itu. “Anu dek, kayaknya sih mabuk udara”, jawab itu polos. Gue saat itu juga langsung mikir, ini kayaknya tadi belum terbang deh pesawatnya, kok udah mabuk udara.

Satu jam kemudian, petugas bandaranya nyuruh orang-orang pada naik pesawat lagi, katanya pintu pesawatnya udah sembuh. Gue pun mikir, emang pintu pesawat bisa sakit juga ya. Gue pun akhirnya pun bisa nyantai lagi dipesawat. Udah gak ada masalah lagi dan akhirnya pesawatnya bisa terbang juga.

Tiba-tiba ada pramugari nyamperin gue. “Dik, puasanya dibatalin ya. Soalnya kalo gak dibatalin, adik nanti hari ini puasa 20 jam”, kata pramugarinya sopan. Gue pun ngeliat ke nyokap gue, kayaknya nyokap gue gak seneng kalo gue batalin puasa gue. Nyokap gue pun bilang,”Gak mbak, makasih. Ini anak udah gede. Mau puasa sampe 2 hari juga kuat kok”. Apa-apaan ini nyokap gue, emangnya gue apa bisa puasa sampe 2 hari. Bisa puasa 6 jam aja gue udah bersyukur banget, itupun dengan syarat gue gak ngapa-ngapain.

1 jam dipesawat gak ngapa-ngapain itu ngebosenin banget, apalagi gak boleh makan. Gue ngeliat ada pramugara, perawakan gede, jenggotan, dan berwajah arab. Kali ini gue gak mau ketipu lagi, ini pasti orang Indonesia. Dengan sopannya gue tanya,”Ini buka puasany jam berapa ya?. Waktu gue tanya begitu, dia keliatan kayak orang bingung. Pikir gue ini orang gak denger sama apa yang gue omongin, mungkin budek dikit. Terus si pramugari yang tawarin gue juice pun dateng. “Maaf dik, dia bukan orang Indonesia. Jadi gak bisa ngomong bahasa Indonesia”, kata pramugarinya. ASU! Gue ketipu lagi dan gue malu banget. Jelas aja itu pramugara kayak orang bego waktu ditanyain, eh ternyata bukan orang Indonesia.

Bersambung …..

Pertama Kalinya Ditolak Cewek


Kali ini gue mau cerita pertama kalinya gue ditolak sama cewek. Seumur hidup, gue belum pernah ditolak sama cewek karena gue emang keren dan ganteng. Maaf ya, sekali-kali gue mau tulis yang bisa nyenengin hati gue, masa gue harus dibilang jelek mulu. Ini muka udah gue permak berkali-kali walaupun gagal mulu. Gue bakalan cerita dari gimana gue kenalan sampe gue ditolak sama doi.

Waktu itu gue masih inget itu awal tahun 2012, ada banyak banget anak baru yang masuk di sekolah gue. Gue beruntung banget, di kelas gue ada anak baru yang menurut gue cakep walaupun pahanya super gede kaya tiang listrik. Mungkin dia kebanyakan makan kentang goreng McD dan lemaknya ngumpul semua di pahanya. Mungkin kalo pahanya gue potong dan gue jadiin pedang untuk ngelawan gladiator, gue yakin bisa menang karena pahanya itu lebih keras dari semua logam di dunia. Mungkin juga gue bisa kasih makan macan pake paha itu cewek, itu macan bakalan gak makan lagi seumur hidup karena sekalinya makan pake paha super gede.

Dalam hati gue pengen banget kenalan sama itu cewek baru, tapi gara-gara gue gak punya nyali untuk kenalan, gue cuma bisa ngeliatin doi dari jauh selama seminggu. Selama seminggu itu gue nyari facebook dan twitternya karena gue pengen nge-stalk doi. Tapi apa daya gue, selama seminggu nyari di facebook dan twitter gue sama sekali gak bisa nemuin akunnya doi. Gue waktu itu sempat mikir kalo ini cewek kemungkinan gaptek atau gak “ndeso”, karena di jaman sekarang semua orang punya facebook. Dari orang kalangan atas sampe bawah, terkadang ada tukang becak yang promosiin jasa becaknya via facebook ataupun twitter. Gue udah pake segala jurus gue untuk nemuin akun doi. Sampe-sampe gue bertapa selama sehari penuh di toilet dan gue puasa makan babi untuk seumur hidup gue. Ini adalah cobaan yang cukup berat untuk gue, mau kenalan sama satu cewek aja gue harus mati-matian kayak gini. Gue waktu itu baru inget kalo gue gak tau nama doi siapa. Sumpah dah ini gue goblok banget. Gue kayak orang bloon yang cari orang di facebook tanpa tau siapa namanya

Minggu kedua, gue cuma masih bisa ngeliatin doi dari jauh doang. Gue udah berniat kalo gue bakalan kenalan sama ini cewek di minggu ini. Gue baca di suatu buku kalo mau kenalan sama cewek itu ada pantangannya yaitu gak boleh makan sambil garuk-garuk pantat. Menurut gue ini adalah pantangan yang paling berat seumur gue. Gue sampe minta bantuan sama Ki Joko Bodo lewat REG[spasi]PRIMBON dan itu sama sekali gak membantu gue. Gue udah pasrah.

Minggu ketiga, gue galau gara-gara gak bisa kenalan ama doi. Lagi enak-enaknya galau, gak ada angin lewat ataupun hujan badai, wali kelas gue nyuruh semua murid di kelas gue untuk ikut audisi untuk tampil di Lunar New Year Celebration di sekolah gue. Gue waktu itu usul untuk nyanyiin lagunya Chris Brown yang Yeah3x dan gue langsung dilempar penghapus papan tulis sama guru gue. Emang apa salahnya sih nyanyiin lagu bahasa inggris waktu imlek, kan sekali-kali harus punya ide yang aneh. Tapi ini ternyata ngeuntungin gue banget. Waktu latihan, kita sekelas sepakat untuk nyanyin lagu Gong Xie apa gitu gue udah lupa. Gue gak ngerti sama sekali untuk ngebaca tulisan mandarinnya, yang gue cuma Gong Xie Fat Cai doang. Setiap di bagian itu, gue bakalan nyanyi keras banget karena gue cuma bisa bagian itu doang. Gue waktu itu gak nyadar kalo ternyata doi berdiri di sebelah gue. Anjing dah, gue daritadi nyanyi kenceng banget tepatnya teriak-teriak bagian Gong Xie Fat Cai mulu lagi, malu banget gue waktu itu. Gue gagal biar keliatan keren di depan dia. Tapi, gara-gara itu tingkah gue tadi, doi tiba-tiba ngomong ke gue,” Are you Singaporean?” dengan logat yang super duper aneh. Karena gue anak baik, gue ngejawab dengan hati yang polos,” Nope, I’m Indonesian”. Gara-gara itu, akhirnya gue bisa kenalan sama doi. Seneng banget gue waktu itu. 3 minggu gak garuk-garuk pantat ternyata membuahkan hasil juga.

Minggu keempat, gue gak tau harus ngapain lagi setelah gue tau namanya doi. Rasanya tu kayak misi gue cuma mau kenalan doang tapi gak mau deketin doi lebih deket. Gue galau segalau-galaunya orang galau. diem sendirian di pojokan kelas kayak tai kuda nungguin dijemput malaikat. Gue akhirnya mutusin untuk gak ngedeketin doi karena emang gue gak tau cara ngedeketin doi. Gue emang gak jago untuk ngedeketin cewek. Gue waktu itu cuma nge-add facebooknya doi dan nge-chat sekali doang dan gue gak pernah chat lagi.

Minggu kelima sampe kedepalan gue bener-bener udah ngelupain doi. Gue mau cari target yang lain karena gue mikir kalo pacaran sama cewek yang beda negara itu repot. Gue juga harus ngomong bahasa inggris yang dimana bahasa inggris gue ancur banget. Waktu itu gue sempet mikir untuk ngedektin cewek Indo yang ada di sekolah gue tapi karena gue emang gak ahli untuk ngedeketin cewek, lagi-lagi gue gagal.

Minggu kesembilan, waktu itu gue lagi di kamar ngegalau sambil ngegame karena pacaran ama laptop itu paling asik, mau diselingkuhin, dipinjamin ke orang lain, ataupun dijual gak bakalan marah. Coba lo pada selingkuhin pacar lo atau gak jual pacar lo, pasti lo langsung ke gampar. Percaya ama gue. Tiba-tiba ada makhluk gak dikenal masuk ke kamar gue, ternyata temennya doi. Dia bilang kalo doi mau ngomong sama gue. Waktu itu semua nyampur dipikiran gue. Ini gue mau diapain ya sama doi. Mungkin gue mau ditampar? Kalo gak diludahin ama doi. Setelah gue ketemu doi, dan dia ngomong panjang lebar selebar hati gue yang kosong. Gue sama sekali gak ngerti doi ngomong apa. Sedikitpun gue gak ngerti. Ini mungkin gara-gara telinga gue yang salah atau mulutnya doi yang ngucapin bahasa inggris salah. Masa bodoh.

Semenjak saat itu, gue gak tau gimana gue bisa lebih deket ama doi. Hampir setiap hari gue chat ama doi di facebook. Gue yang waktu itu gak pernah buka facebook sama sekali jadi rajin buka facebook. Di sekolah pun akhirnya gue bisa ngomong sama doi juga walaupun gue gak ngerti doi ngomong apa. Tapi yang penting gue bisa ngomong ama doi. Udah kira-kira satu bulanan gue chat ama doi, gak ada tai jatuh dari langit maupun hujan, doi ngasih nomer hpnya ke gue tanpa gue minta. Ini mungkin artinya doi pengen kenal lebih deket ama gue. Habis itu gue gak pernah lagi chat sama doi di facebook karena gue sekarang punya nomer hpnya. Gue sering sms-an sama doi walaupun topic yang dibicarain aneh-aneh semua. Gue waktu itu belum berani telepon doi karena gue takut kalo gue ngerti doi ngomong apa, waktu ngomong langsung aja gue gak ngerti doi ngomong apa.

Setelah kira-kira dua bulanan gue tau doi, gue putusin untuk nembak doi. Mungkin dua bulan emang waktu yang singkat tapi waktu itu gue takut kalo doi di tembak ama cowok lain. Jadi mau gak mau gue harus nembak dulu walaupun kemungkinan ditolaknya gede banget. Gue sms doi untuk ketemuan di suatu tempat.

Gue udah nyampe ditempat ketemuan gue ama doi. Gue merinding banget. Gue gak tau harus ngapain. Rasanya pengen balik ke kamar terus ngegalau ampe ketiduran. Tapi waktu gue pengen balik ke kamar, ternyata doi udah nyampe di tkp. Mati gue deh. Gue kaya orang yang udah gak punya nyawa lagi sampe badan gue keliatan putih walaupun sebenernya item banget. Mau gak mau gue harus nembak doi. Waktu gue nembak doi tiba-tiba ada orang dengan tampang tanpa dosanya duduk di sebelah gue. Asu rek, gimana ini gue mau nembak doi. Dengan jiwa Spartan gue, akhirnya gue berhasil nembak doi juga. Gue bilang ama doi dipikirin dulu aja jawabannya dan kalo udah siap tinggal bilang. Gue bilang kaya gitu gara-gara ada orang duduk disebelah gue. Gue harap iru orang dikutuk jadi jomblo selamanya gara-gara ganggu orang yang mau ngelepas title jomblonya.

Gue balik ke kamar gue dengan hati yang campur aduk. Ini karena gue mikir gue di terima apa enggak dan gue juga mikirin PR gue yang banyak banget yang harus dikumpul besok dan gue sama sekali belum nyentuh. Akhirnya gue berubah jadi uler londot dan nempel di kasur karena gue lagi galau super. Lima menit kemudian, ada yang sms gue dan itu dari doi. Gue gak tau harus buka itu sms atau enggak karena gue rasanya kaya mau jatuh di jurang yang penuh tai gajah. Akhirnya gue buka smsnya dan gue baca pelan-pelan. Gue DITOLAK. DITOLAK. DITOLAK. Detik itu juga langsung kayak uler yang lagi galau gara-gara gak bisa jadi kepompong walaupun umur udah tua. Ini pertama kalinya gue nembak cewek dan gue ditolak. Emang gue kurang apa sih? Iya gue tau, gue kurang cakep, kurang putih, kurang duit. Gue baru nyadar kalo gue ternyata banyak kekurangannya.

Sampe disini dulu ceritanya, gue jadi galau banget karena inget ini cerita. Gue mau ngegalau dulu dan gue mau pacaran dulu. Ehmm, gue pacaran ama laptop gue. Jangan ganggu


Kali ini gue mau ceritain pertama kalinya gue ke Singapore untuk ngelanjutin sekolah. Gue dulu dianter ama kakak gue yang cowok yang super duper pendiem. Dia itu kalo ngomong kayak bayar 10 ribu per huruf. Jadi ngomongnya hemat banget, mungkin dia takut rugi. Kata-kata yang sering keluar dari mulutnya itu “hm”. Kata yang singkat padat dan gak begitu bermakna. Balik ke cerita, gue lupa kenapa dulu orang tua gue gak nganterin gue sampe Singapore. Gue dulu sebelum berangkat ke Singapore seneng banget karena gue bakalan hidup sendiri tanpa orang tua gue. Gak bakalan ada yang bakal suruh gue untuk belajar ataupun tidur lagi.

Sesampainya di Singapore, gue kayak orang goblok. Gue cuma bisa diem doang. “Anjing, tempat apaan ini? Kenapa gue bisa disini?”, kata gue. Satu hal yang gue pikirin sewaktu gue nyampe disana yaitu gue ngerasa item banget disini, orang yang jalan di depan, kanan, kiri gue semua pada putih-putih semua. Gue ngerasa kayak arang yang jalan-jalan di tengah gerombolan kapas putih.

Gue harus naik taksi untuk bisa nyampe di hotel, kakak gue bilang kalo mau naik MRT buang-buang waktu. Kakak gue bilang,”Nanti lo bilang sama supirnya kita ke hotel Supri”. Gue waktu itu mikir, emang ada ya hotel namanya Supri. Taksi dateng, gue pun segera naik ke taksi. Dengan percaya diri walaupun bahasa inggris gue ini pas-pasan kayak muka gue,” Bang, hotel supri (kira-kira kalo di bahasa indonesiain kayak gini)”. Si supir taksi pun bingung. Mungkin dia mikir kalo ini anak yang ngomong sama dia udah gak waras. Si supir taksi pun bilang,” Emang ada ya hotel Supri di Singapore?”. “Ada kok bang”, kata gue. Tiba-tiba kakak gue bicara dengan gaya yang gak banget, kayak wafer kebakar,” Maaf bang, ini anak agak ‘sakit’. Kita ke Sapphire ya bang”. Sumpah asu banget ini kakak gue, pengen banget gue kulitin kulitnya pake pensil gue.

Sampe di hotel, gue pengen banget tidur gara-gara kepala gue puyeng banget. Gue mikir kayaknya gue kena Jetlag nih. Beberapa menit kemudian gue mikir, emang kalo dari Solo ke Singapore bisa kena Jetlag. Padahal cuma beda 1 jam doing. Tapi, kakak gue tiba-tiba dengan tangan najisnya tabok pantat seksi gue. “Woi cepetan, kita mau lihat asramamu”, kata kakak gue.

Dari luar, asrama gue keliatan bagus banget. Gue mikir ini bakalan jadi tempat dimana gue bisa nikmatin hidup sama tidur gue. Waktu itu gue diajak jalan sama orang yang jaga di asrama itu. Dikasih tau ini itu tentang asramanya. Gue ngeliat sih waktu itu ini asrama bakalan bisa jadi tempat yang enak untuk ditinggalin. Habis itu, gue ditunjukin kamar yang nanti bakalan gue tempatin. Pertama kali gue ngeliat, lumayanlah bisa untuk tidur. Gue ngeliat sekitar di kamar gue, ternyata roommate gue semuanya dari China. Mati gue dah. Udah bahasa Inggris belepotan, Mandarin gak bisa. Bakalan pake bahasa tubuh nih kalo mau ngomong sama mereka.

Setelah ngeliat asrama gue, gue balik lagi ke hotel. Gue masih tidur di hotel gara-gara gue harus nemenin kakak gue. Sebelum pergi ke Singapore, gue dipesen sama bokap gue untuk ngejaga kakak gue. Waktu itu gue mikir, ini gue salah denger atau emang bokap gue yang gak jelas. Walaupun perintah bokap gue gak jelas, gue tetep bakalan ngejalanin itu perintah karena gue anak yang patuh.

Akhirnya kakak gue balik ke Solo lagi. Gue sendirian di Singapore, gue seneng banget akhirnya gue bisa bebas. Baru beberapa menit gue seneng banget karena ngerasa bebas, gue langsung kangen ama bonyok yang biasanya ngatur sana ngatur sini. Daripada gue kangen, gue langsung putusin cari foodcourt paling deket. Gue ngeliat ada daging gede bentuknya kotak. Itu daging keliatan enak banget dari luar. Langsung dah gue pesen 1 porsi. Waktu gue coba, ternyata itu daging enak banget. Ini daging yang paling enak yang pernah gue coba. Dagingnya itu super lembut, empuk dan maknyus. Setelah gue makan, rencananya gue pengen bawa pulang 1 porsi lagi untuk di asrama nanti. Waktu itu gue baru kepikiran daging yang gue makan itu tadi daging apa ya. Gue tanya sama abangnya yang jual dan abangnya ngomong itu daging babi. Asu dah, pertama kali di Singapore gini udah bikin dosa. Udah dosa gue banyak banget lagi di Indonesia, ini malah ditambah lagi gara-gara makan daging babi. Tapi enak banget sih sebenernya dagingnya, bikin ngangenin.

Karena ngerasa dosa, gue langsung cari masjid yang paling deket. Ini maksudnya gue mau tobat gara-gara makan daging babi tadi. Waktu gue sholat, gue gak bisa khusuk gara-gara gue keinget sama enaknya daging babi tadi. Gue ngerasa sekarang dosa gue jadi berlipat ganda gini. Supaya gak inget sama daging babi itu, gue cari makanan lagi biar gue lupa ama itu daging. Setelah muter sana sini, gue akhirnya nemuin daging kambing. Dari luarnya sih keliatan enak banget tapi tau deh rasanya. Setelah gue coba, ternyata rasanya tu gak enak banget, kaya makan arang yang dikasih kuah jengkol busuk. Rugi dah gue.

Gue putusin untuk pulang ke asrama aja karena gue pengen tidur. Sampenya di asrama, gue ngeliat laptop seksi gue kayak nyuruh gue untuk ngehidupan itu laptop. Akhirnya gue hidupin itu laptop dan gue gak tau harus ngapain. Internet gak bisa dipake dan gak ada game sama sekali yang bisa gue mainin. Ini tu rasanya kayak punya xbox tapi gak punya tv. Akhirnya gue nemuin satu game yang bisa gue mainin yaitu catur. Gue main catur sampe 3-4 jam karena gue beneran gak ada kerjaan sama sekali karena sekolah gue baru mulai besok. Main catur 3-4 jam, gue udah ngerasa kayak grand master catur. Gue mikir kayaknya masa depan gue bisa jadi pecatur handal kebanggaan Indonesia. Akhirnya gue putusin untuk tantang roomate gue yang dari China itu. Ngeliat dari mukanya, dia gak ada muka pemain catur. Muka roomate gue lebih ke muka bokep. Dengan inggris pas-pasan ala gue, akhirnya gue bisa tanding sama roomate gue. Gue ngerasa bisa ngalahin dia kurang dari 5 menit karena gue calon grand master indonesia. Tapi, cuma dalam waktu 3 menit, gue langsung kalah dari roomate gue. Apa-apaan ini? Masa grand master dikalahin sama muka bokep gini. Setelah gue tanya, ternyata roomate gue ini udah main catur selama 15 tahun dan sedangkan gue baru main selama 3-4 jam. Tai dah, ternyata gue ketipu ama tampang bokepnya dia. Akhirnya gue nyadar, gue bukan dilahirkan untuk main catur. Setidaknya gue udah jadi mantan calon grand master indonesia. Title yang cukup bagus menurut gue.

Besok pagi gue harus ke sekolah untuk orientation. Gue nyadar kalo gue belum punya seragam sekolah. Gue mulai bingung harus pake baju apa untuk besok. Akhirnya gue putusin untuk telp bokap gue," Pak, aku besok pake baju apa ya untuk sekolah besok? Aku belum punya seragamnya", kata gue. "Pake batik wae, casual tapi smart", kata bokap gue. Ide yang cukup bagus untuk ke sekolah pake batik.

Besok pagi, gue bangun pagi banget karena gue harus udah siap-siap untuk ke sekolah. Gue harus dateng ke sekolah dengan muka yang menurut gue, bokap dan nyokap ganteng walaupun orang lain bilang jelek. Sampenya gue di sekolah, gue liat murid barunya pada pake baju casual dan gaul. Gue ngerasa kalo gue saltum alias salah kostum. Siaaaaaaal, kenapa harus saltum segala di hari pertama? Setiap ada murid yang lewat di depan gue, pasti mereka pada tanya," are you Indonesian". Ini mungkin gara-gara batik gaul gue. Tapi kebanyakan orang pada gak percaya kalo gue orang indonesia karena muka gue katanya kaya orang malaysia atau thailand atau vietnam. Muka ganteng kayak muka gue ini adanya cuma di Indonesia, gue murka banget waktu itu. Menurut gue, itu adalah pelecehan seksual karena nyebut gue orang dari malaysia atau thailand atau vietnam.

Setelah semua acara di sekolah selesai, akhirnya gue seragam. Gue ditanyain sama yang jual mau size berapa. Dengan hati yang polos dan bersih dari dosa, gue jawab," 13 please". Dengan nada nyolot ala emak-emak pasar yang gak mau ditawar harga barangnya, dia ngejawab," Badan segede itu mau pake ukuran 13? Pake ukuran 15 aja, itu lebih pas". Tai banget itu orang, gue yang beli ya gue yang nentuin ukuran baju gue. Ternyata tadi dia nyolot ama gue karena dia sebenernya gak punya ukuran 13. Double tai lah itu orang yang jaga toko.

Gue putusin untuk pulang ke asrama gue. Asrama yang selama ini gue kira surga, ternyata gue baru nyadar kalo asrama gue ini neraka. Gue di asrama ini kayak unta kebakar di microwave. Udah kipas angin di kamar gue gak bisa dipake karena kalo gue paksain bakalan rusak dan ngejatuhin gue dan kemungkinan gue bakalan mati. Mati gara-gara kejatuhan kipas angin itu gak keren dan gak gaul sama sekalian. Udah panasnya minta ampun, tiba-tiba roommate gue masuk kamar dan ngebawa bau yang super. Baunya dia kayak bau ingus yang di diemin selama seminggu terus dicampur keringet kuda terus dimasukin ke kulkas sebulan. Udah panas nyiksa gue, ini bau bikin siksaan gue bertambah.

Hari kedua gue sekolah, gue semakin kayak orang bloon. Gue cuma berdiri di General Office kayak patung bokep. Gue ngeliat kanan kiri atas bawah gue pada ngomong bahasa Inggris semua. Gue gak ngerti mereka pada ngomong apa. Gue cari orang Indonesia gak ada sama sekali. Ini hari terburuk gue, kalo kayak gini terus gue gak bakalan punya temen disini. Gue pengen banget balik Indonesia. Tiba-tiba ada orang item gede ngedeketin gue, dengan logat gak jelas dan bahasa Inggrisnya yang gak gue ngerti. Gue cuma bisa bilang,” Yes’. Itu adalah kata andalan gue selama ini karena semua orang tau apa artinya “yes” itu apalagi ditambah sama senyum maut. Disini gue berharap tiba-tiba ada orang nyulik gue dan bawa gue balik ke Indonesia tapi itu gak kejadian sama sekali. Akhirnya ada orang ngebawa gue ke suatu kelas, gue liat kelasnya dan semua orang pada putih semua. Apa-apaan ini? Gak terima gue kalo gue paling item disini karena waktu jaman sekolah di Solo, orang yang paling item itu Agles bukan gue. Dia temen baik gue waktu sekolah di Solo. Setidaknya, di kelas ini gurunya item juga.

Sampe disini dulu ceritanya, gue udah capek. Ini waktunya gue cari pacar dulu. Doain gue semoga gue bisa punya pacar setidaknya minimal 10. Jadi setiap malam minggu gue bisa gonta-ganti cewek dan gue gak bakalan bosan. HORAS !!

Blogger Template by Blogcrowds