Setelah ngelihat kegilaan para nenek yang beraksi di eskalator, gue gak bisa berhenti mikirin itu nenek yang jatuh. Maksudnya gak bisa berhenti mikirin itu bukan karena gue jatuh cinta ama itu nenek. Gue gak bakal segitunya kali walaupun gue udah jomblo akut. Itu nenek pasti pengen banget bales dendam sama temennya. Mungkin tahun depan bakalan ada film "Dendam Nenek Eskalator" dan kalo itu film berhasil bakalan ada sekuel "Dendam Kakek Lift". Mungkin dua film ini bakalan ngalahin "Nenek Gayung" dan "Kakek Cangkul". Kembali ke cerita, gue nungguin pesawat gue untuk berangkat ke Jakarta. Udah nunggu 1 menit dan pesawatnya belum dateng. Nunggu 2 menit dan pesawatnya belum juga dateng. Apa apaan ini, pesawat kok gak pernah tepat waktu gini. Tiba-tiba bokap nyeletuk,"Eh ternyata pesawatnya baru berangkat jam 8". Gue ngeliat jam gue dan ini baru jam 7. Terus tadi kenapa nyokap gue marah-marah gara-gara telat. Nungguin 1 jam di bandara itu sumpah ngebosenin. Ngeliat kanan kiri gak ada cewek cantik. Ngeliat atas baru ada cewek cantik nempel di atap, ini cewek cantik banget. 1 menit kemudian gue baru sadar, mana ada cewek cantik nempel di atap. Kalo cewek kurang cantik mah gua gak bakalan kaget, kan mereka pada nempel di atap. 1 jam kemudian, akhirnya semua penumpang udah dibolehin masuk ke pesawat. Di pesawat, tiba-tiba ada abang pramugara nawarin gue minyak wangi. "Dik, ini ada minyak wangi murah nih, cuma 900 ribu aja. Ini udah diskon lho, harga normalnya 1 juta", kata si pramugara. Gue mikir dalam hati,"900 ribu murah ?? Murah ndas(kepala)mu mas". Mending gue pake uang 900 ribu untuk beliin sesuatu untuk calon pacar gue. Maksud gue, calon pacarnya masih cari. Di pesawat, bokap gue kembali jadi "uler londot". Ngeliat bokap gue tidur begitu pulesnya, gue ngerasa kasian ama bokap yang kerja sampe malem terus. Jadi gue gak ganggu bokap gue yang udah berubah jadi "uler londot". Gue lagi mikir, ini pesawat kok gak nyediain makanan ya. Sesaat kemudian gue baru sadar, ngapain gue nyari makanan, gue kan lagi puasa, betapa gobloknya gue. Akhirnya gue nyampe juga di Jakarta. Liat kanan kiri cari cewek cantik dan ternyata isinya ibu-ibu semua, kecewa banget gue. Gue liat jam ini masih jam 9 pagi dan pesawat gue ke Jeddah baru berangkat jam 1. Gila aja gue harus nunggu 4 jam. Harus nunggu 4 jam dibandara tanpa bisa makan dan minum itu adalah sebuah penyiksaan. Akhirnya bokap mutusin untuk istirahat bentar di hotel transit. Sampainya di kamar hotel, bokap gue langsung lari kayak anak kecil terus loncat ke kasur dan langsung posisi tidur ala "uler londot". Nyokap sama kakak cewek gue pun pada gak mau kalah dan pada loncat ke kasur dan pada tidur semua. Apa-apaan ini? gue di tinggal sendirian gini. Untungnya sih ada tv. Gue langsung aja tuh nyalain itu tv dan munculah film laga. Baru aja nyalain tv udah ada orang terbang pake naga. Karena gak mau bikin otak gue yang udah hancur tambah hancur gara-gara liat orang naik naga, gue ganti ke saluran tv yang lain. Tapi ternyata, semua saluran tvnya cuma ada yang film laga doang. Ya Allah, dosa apa saya? Masa saya harus nonton siaran beginian sampe jam 1 nanti. Gue udah pasrah, daripada gak ada film lain untuk di tonton. 1 jam ngeliat orang terbang naik naga, gue akhirnya bosen juga. Ini hotel apaan sih, siaran tv kok cuma ada yang film laga doang. Gue mikir pasti orang yang punya ini hotel tu produsernya ini film laga. Gue akhirnya mutusin untuk tidur, tapi gue liat semua kasurnya udah di pake ama keluarga gue. Mau gak mau gue tidur di deket kakinya nyokap gue. Baru aja mau tidur, tiba-tiba nyokap gue dengan jurus maut tendangan kaki naganya, di tendang kepala gue sampe gue jatuh dari kasur. Sumpah itu rasanya sakit banget. Udah ditendang kepala gue dan harus jatuh dari kasur. Gue langsung trauma tidur di deket kakinya nyokap gue. Karena gue udah trauma, akhirnya gue putusin untuk nonton film laga tadi lagi. Mending gue ngeliat orang terbang naik naga daripada kepala gue remuk di tendang. Gue putusin ambil kursi dan gue taruh di deket kasur nyokap gue karena ini posisi yang paling enak untuk nonton tv. Setengah jam lagi enak-enaknya nonton film laga, tiba-tiba nyokap gue dengan jurus maut tendangan kaki naganya lagi nendang kursi gue ampe gue jatuh dan badan gue dengan sukses ditimpa ama kursi. Sumpah kali ini sakit banget. Karena gue jatuhnya sampe bikin suara keras banget, nyokap gue kebangun ampe bilang,"Ada maling masuk ya? mana malingnya?". Ya Allah ibu, ini anakmu yang sukses kau tendang dengan jurus mautmu. Akhirnya nyokap gue sadar kalo ternyata jatuh gara-gara tendangannya. "Maafin ibu ya dik, ibu tadi mimpi main sepak bola, makanya ibu harus nendang bolanya keras banget", kata nyokap. Gue mikir kenapa bisa ini nyokap gue ampe mimpi main sepak bola. Puasa-puasa kok malah mimpi main sepak bola, apa gak laper atau haus tuh ? Bagusan juga mimpi makan sama minum. Kali ini gue bener-bener trauma deket-deket nyokap gue waktu tidur. Gue ngeliat jam ternyata masih jam setengah dua belas. Gue masih harus nunggu lama nih sebelum pesawat gue berangkat.

Bersambung ...

Blogger Template by Blogcrowds